KataNusa.com
Halo,

Pembaca

Download our available apps

Apple IoS KataNusa.com Android Apps KataNusa.com
Delapan Kelurahan di Kota Bontang Kaltim Terendam Banjir
Delapan Kelurahan di Kota Bontang Kaltim Terendam Banjir
BPBD Kota Bontang melakukan evakuasi masyarakat terdampak banjir di Kota Bontang, Kalimantan Timur, Senin (25/4). Foto: BPBD Kota Bontang.

Katanusa - Banjir melanda delapan kelurahan di Kota Bontang, Kalimantan Timur pada Senin (25/4). Banjir terjadi pascahujan dengan intensitas tinggi pada pukul 14.30 WIB.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bontang melaporkan, hingga Selasa (26/4) tercatat 1.992 unit rumah di delapan kelurahan terdampak banjir dengan ketinggian muka air bervariasi antara 50 sampai 100 sentimeter.

Adapun delapan kelurahan tersebut meliputi, Kelurahan Guntung, Kelurahan Api-Api dan Kelurahan Gunung Elai di wilayah Kecamatan Bontang Utara. Kemudian wilayah Kecamatan Bontang Barat dengan Kelurahan Gunung Telihan dan Kelurahan Kanaan yang mengalami banjir. Selanjutnya Kelurahan Satimpo, Kelurahan Tanjung Laut Indah dan Kelurahan Tanjung Laut di wilayah Kecamatan Bontang Selatan.

Pada saat kejadian, BPBD Provinsi Kalimantan Timur, BPBD Kota Bontang, TNI/Polri dan pemerintah daerah serta relawan setempat menuju ke lokasi terdampak, untuk melakukan penanganan bencana, evakuasi, pendataan.

Hingga kini pendataan masih terus dilakukan, data sementara terdapat 1.992 KK/6.425 jiwa terdampak banjir, sebagian diantaranya mengungsi ke Kantor Kelurahan Gunung Elai dan ke rumah kerabat yang lebih aman.

Untuk memenuhi kebutuhan dasar berupa makanan dan minuman, BPBD Kota Bontang telah mendirikan pos dapur umum di Kelurahan Gunung Telihan.

Berdasarkan kajian analis risiko banjir pada InaRISK BNPB, Kota Bontang berada pada kategori dengan risiko sedang hingga tinggi.

Melihat hal tersebut BNPB mengimbau pemerintah daerah untuk melakukan langkah-langkah kesiapsiagaan dengan rutin memeriksa drainase, saluran air dan sungai agar terbebas dari tumpukan material penghambat laju air.

"Sementara itu bagi masyarakat khususnya yang tinggal di daerah rawan banjir, agar memiliki kemampuan untuk melakukan evakuasi dan senantiasa memperhatikan perkembangan cuaca di wilayahnya dengan tujuan dapat melakukan upaya-upaya yang mengurangi dampak banjir," ujar Abdul Muhari, Ph.D, Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB. (R/Jen)

Komentar Kalimantan